Kuala Lumpur Family Trip Day 1: Berjaya Time Square, Petronas Twin Tower, Kuliner Jalan Alor

Kuala Lumpur Trip Day 1 | photo: fazword

Setelah istirahat sebentar sejak tiba di hotel dari flight AK305, setengah 5 sore kami mulai Kuala Lumpur family trip hari pertama. Sesuai itinerary yang sudah disusun, tujuan day 1 adalah ke Petronas Twin Tower KLCC, Berjaya Times Square dan Kulineran Street Food di Jalan Alor. Untuk transportasi, hari pertama ini kami cuma perlu menggunakan Monorail saja saat ke Petronas Twin Tower, sedangkan ke Berjaya Times Square dan Jalan Alor bisa dengan jalan kaki, jarak keduanya sangat dekat dengan hotel kami Metropol Hotel.

Metropol Hotel -> Berjaya Times Square photo: fazword

Yang pertama kami datangi adalah Berjaya Times Square. Selain jaraknya dekat juga karena kami belum makan siang 😀 . Kesana sekaligus juga untuk sholat Ashar. Saat kami tiba di hotel tadi sekitar setengah 4 sore, waktu ashar belum tiba sedangkan waktu dzuhur sudah kelewatan juga, akhirnya sesuai niat kami jamak saja sholatnya. Waktu ashar di KL sekitar jam 16.45.

Berjaya Times Square photo: fazword

Tiba di Berjaya Times Square, bisa ngapain aja? Tempat ini adalah salah satu pusat perbelanjaan dan hiburan terbesar di KL. Kami waktu itu belum mood untuk belanja, jadi fokus nya adalah cari makan. Disini ada banyak sekali tempat makan, tapi ada satu yang menarik perhatian yaitu Taste of Asia Food Court yang baru saja dibuka di Berjaya Times Square. Di tempat ini ada banyak sekali tenant masakan khas berbagai negara Asia, masakan Indonesia tentu saja ada juga, di salah satu tenant ada ayam penyet haha… tapi masa sudah jauh – jauh ke KL makannya ayam penyet juga, ya nggak? 😀 . Kami pilih masakan lain saja, kedua adik saya masakan Korea (kenapa cewek suka banget sih sama korea 😑 ), ortu pesan yang berkuah (lupa nama makanannya), dan saya pesan ribs rice. All in dengan porsi yang super gede. Harga makanan disini lumayan fair sekitar RM 9 – 20+.

Makan di Taste of Asia Food Berjaya Times Square | photo: fazword

Selesai makan, kami cari musholla (di Malaysia disebut Surau) untuk sholat. Surau di Berjaya Times Square terpisah untuk wanita dan pria, untuk wanita di lantai 7 sedangkan pria di lantai 8. Selesai sholat kami kemudian keluar, setelah foto – foto dulu pastinya untuk kenang – kenangan 😀 .

Berjaya Times Square | photo: fazword

Tujuan selanjutnya adalah Petronas Twin Tower. Dari Berjaya Times Square ke Petronas bisa dengan Monorail dari Stasiun Imbi yang lokasinya persis di depan Berjaya Times Square ini, jadi langsung saja naik ke stesennya untuk beli tiket.

Stesen Monorail Imbi | photo: fazword

Stesen Monorail Imbi | photo: fazword

Untuk ke Petronas dari Stesen Imbi kita naik Monorail ke arah Stesen Bukit Nanas yang merupakan Stesen terdekat dengan Petronas KLCC dari line KL Sentral – Titiwangsa. Dari Imbi hanya melewati dua stesen lain sebelum tiba di Bukit Nanas dengan tarif Monorail RM 2.20 per pax.

Stesen Imbi – Stesen Bukit Nanas | photo: fazword

Setelah membeli tiket via vending machine, kami langsung ke Peron 1 untuk ke arah Bukit Nanas. Waktu itu sudah pukul 18.04 sore, prediksi saya di dalam Monorail nanti akan sedikit lebih ramai karena jam pulang kerja.

Imbi – Bukit Nanas | photo: fazword

Sebelum pukul 18.15 kami dapat Monorail, kemudian pukul 18.25 kami tiba di Stesen Bukit Nanas. Jam segitu di KL masih cerah banget 😀

Bukit Nanas | photo: fazword

Dua tahun yang lalu saat saya pertama kali ke KL juga ke Petronas via Bukit Nanas, jadi kali ini sudah hafal harus kemana jalannya, dari posisi saya ambil foto di atas kami tinggal belok kanan ke Jalan Ampang dan jalan kaki sebentar saja. Dari sini sebenarnya Petronas juga sudah kelihatan.

Saat kami tiba disana… wow, ramai. Suasananya hidup sekali, turis dari berbagai negara kumpul disitu menikmati landmark Kuala Lumpur ini. Mau foto – foto dengan angle yang bersih pun susah karena ramainya pengunjung. Tapi setelah menunggu beberapa saat, pengunjung di spot yang kami incar mulai lengang juga… yeee akhirnya bisa foto – foto untuk dokumentasi pribadi. Beberapa foto towernya di sore yang cerah waktu itu. Hello again Twin Tower!

Petronas Twin Tower | photo: fazword

Petronas Twin Tower | photo: fazword

Ada pesawat dan bulan (kalo fotonya dizoom 😀 )

Petronas Twin Tower | photo: fazword

Tower baru di sebelah Twin Tower, dua tahun lalu tower ini masih under construction.

Kuala Lumpur Skyscraper | photo: fazword

Dari situ juga kelihatan satu landmark lainnya, Menara Kuala Lumpur.

Menara Kuala Lumpur Insight | photo: fazword

Sore itu saya bebaskan adik dan ortu untuk foto – foto, saya cukup nikmati suasana sore nya saja. Dua tahun lalu saya sempat dua kali kesini juga hanya untuk foto – foto dan melihat perayaan detik – detik Hari Merdeka Malaysia tengah malam pukul 00.00. Tidak sampai masuk ke Suria KLCC. Nah, kali ini saya wajibkan masuk ke sana, ada apa sih sebenarnya di dalam Suria KLCC. Ada (I)Setan ??

ISetan | photo: fazword

Suria KLCC ini adalah pusat perbelanjaan juga, sama seperti Berjaya Times Square tadi. Di sini berjejer toko – toko barang branded menjadikannya salah satu pusat perbelanjaan premium di Asia.

Suria KLCC | photo: fazword

Tujuan utama kami masuk kesitu adalah untuk cari Surau, waktu sholat maghrib telah tiba pukul 19.31. Tapi setelah nyari – nyari gak ketemu juga Surau atau petunjuk lokasinya, jadinya kami niatkan untuk menjamak sholat lagi sekalian keluar dari Suria KLCC. Langit KL maghrib waktu itu cantik sekali, adik saya jadi nambah jatah foto – foto lagi 😀 . Ini salah satu foto saya menara Public Bank Kuala Lumpur yang cantik sekali dengan warna keemasan.

Menara Public Bank Kuala Lumpur | photo: fazword

Setelah puas, kami akhirnya pergi dari situ ke tujuan selanjutnya, Pusat Kuliner Malam Jalan Alor. Untuk ke Jalan Alor yang lokasinya tepat di belakang hotel, kami menggunakan monorail lagi dari Bukit Nanas mengikuti rute sebaliknya dari rute yang kami lalui tadi. Dari KLCC kami jalan lagi ke Stesen Bukit Nanas melewati trotoar Jalan Ampang yang malam itu dipercantik oleh lampu – lampu di pepohonan.

Jalan Ampang Kuala Lumpur | photo: fazword

Dari Jalan Ampang, Twin Tower kelihatan lagi dengan megahnya.

Petronas Twin Tower at Night | photo: fazword

Tiba di Stesen Bukit Nanas, kami beli tiket lagi via vending machine terus naik ke Peron 2 menunggu Monorail ke Stesen Imbi.

Stesen Bukit Nanas | photo: fazword

Stesen Bukit Nanas – Stesen Imbi | photo: fazword

Setelah dapat monorail kemudian turun di Stesen Imbi, kami lanjutkan jalan ke Jalan Alor mengikuti jalur yang tadi sore kami lewati juga.

Nights in Kuala Lumpur | photo: fazword

Tiba di Jalan Alor kami disambut durian yang sesuai cerita Pak Cik Driver taksi tadi siang bahwa di Malaysia sedang musim durian. Duh jadi kabita euy…

Durian Malaysia | photo: fazword

Durian Malaysia | photo: fazword

Jalan Alor ini adalah salah satu pusat street food di Kuala Lumpur. Saking banyaknya kuliner disini sampai pusing mau makan apa. Satu jalan ini full dengan kuliner dari berbagai negara dan bermacam menu, dari yang biasa sampai yang nyentrik, bubur kodok salah satu contohnya 😱 .

Kami jalan – jalan dulu dari ujung ke ujung, pengen lihat – lihat sekalian kalo ada yang cocok kami langsung makan disitu.

Street Food Jalan Alor Kuala Lumpur | photo: fazword

Street Food Jalan Alor Kuala Lumpur | photo: fazword

Ortu masih pilih – pilih karena kebanyakan tidak meyakinkan kehalalannya. Iya juga sih karena mayoritas menu yang ditawarkan disini adalah Chinese food, banyak juga masakan Thailand, Vietnam, sampai Kamboja.

Street Food Jalan Alor Kuala Lumpur | photo: fazword

Tapi, yang yakin halal juga ada disini. Kami akhirnya menemukan juga satu tenant yang menjual makanan halal, ada tom yum nya juga. Yuk kalo gitu pesan.

Kuliner Halal Jalan Alor Kuala Lumpur | photo: fazword

Kami pesan 3 porsi Sate Ayam (ini asli gede banget daging satenya) + nasi, Sup, Chicken Ball, Ais Milo dan Ais Tea Limau. Dan khasnya disini porsinya yang gede banget dijamin kenyang haha… kami makan dulu ya, lapar juga. Begini suasana makan di Street Food Jalan Alor.

Street Food Jalan Alor Kuala Lumpur | photo: fazword

Beres makan, kami bayar total semuanya adalah RM55. Murah juga untuk berlima dengan porsi dan menu yang segitu banyak.

Makan Jalan Alor Street Food | photo: fazword

Terima kasih Kak Ros, oh iya, nama tenantnya Kak Ros Tom Yam, yang masak Upin dan Ipin bukan ya 🤔 ..

Kak Ros Tom Yam Jalan Alor Kuala Lumpur, Halal | photo: fazword

Kami kemudian jalan lagi ke arah hotel yang terletak tepat di ujung jalan tembusan Jalan Alor ini. Sebelumnya kami mampir dulu di Seven Eleven belakang hotel beli snack supply untuk malam ini. Tiba di hotel saya tanya resepsionis jam berapa sarapan dimulai, katanya jam 8.30 pagi. What? Di itinerary kami sarapannya ditaruh di jam 7.. berarti jadwal tripnya harus digeser semua. Oke tidak apa apa.

Jam 10 malam lebih kami sampai di kamar langsung tepar semua, kemudian giliran mandi dan sholat terus tidur. Tapi saya cek update-an sosmed dulu deh hahaha…

Oke selamat malam dari KL, besok harus bangun pagi tapi untungnya waktu shubuh di KL dekat jam 6 jadi masih cukup jam tidurnya, ZzzzZz……

———————————————-

Summary biaya Kuala Lumpur Family Trip day 1:

  • Transportasi: Monorail (RM 2.20 * 5 * 2) = RM 22
  • Makan siang 5 pax: RM 48
  • Makan malam 5 pax: RM 55
  • Beli snack dan air minum: RM 17.5
  • TOTAL: RM 142,5

 

 

 

2 thoughts on “Kuala Lumpur Family Trip Day 1: Berjaya Time Square, Petronas Twin Tower, Kuliner Jalan Alor

  1. Pingback: Flightdiary: AirAsia AK305 Lombok – Kuala Lumpur | Fazword's Travelog

  2. Pingback: Flightdiary AirAsia AK306 Kuala Lumpur – Lombok | Fazword's Travelog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s